Thursday, July 24, 2008

Guru Baruku

Aku punya guru baru, namanya Ariel. Nggak pernah daftar jadi muridnya aku dipaksa jadi murid dia, tapi aku ikhlas kok.. Lha? Dipaksa kok ikhlas?! :D Aku diajarkannya hal-hal baru tentang "being human" atau memanusiakan diri.


Hari pertama nyampe rumah di Makassar aku dah ditatapnya dengan sorot mata yang siap ngasih perintah. Cuma nunggu 1 detik, perintahnya udah keluar, "Om! Endoong!!.." Pelajaran pertama: "Jangan membantah guru kalau tidak mau kena semprot eyang gurunya!" Mamanya si Ariel ini lagi pelatihan apa gitu di Jakarta, papanya pagi ampe sore ngantor. Nenek ama kakeknya jadi beckingnya, kecil-kecil udah KKN :D


Pas udah malam, si Ariel minta di gendong keluar, nggak mau tahu hari udah malam dia tetep aja ngotot. Ternyata pas diluar dia pengen ngeliat langit malam. "Ooomh.. Liaat.. Ada bulan aaatah!...", bulan patah katanya? Rupanya bulan sabit di langit dia simpulkan sendiri yang sebelahnya lagi udah patah. Untung aja dia nggak nanya, "Siapa yang matahin bulannya Ooomh?" Atau "Patahannya Ooomh Aan yang nyimpenh iaaah? Aiieel mintaaaa!.."


Dia mengajariku banyak hal. Selain soal tidak boleh membantah, juga "tenses" tentang, past, present and future. Baginya hidup adalah sekarang, tentang kemarin dan besok emang gue pikirin. Dia tahu betul bagaimana membuat dirinya bahagia dengan memanfaatkan "sekarang". Kemaren malem janji mau online lagi pas nyampe rumah dia yang gagalkan, gara-gara denger suara pintu kamarku dibuka dia langsung teriak, "Ooomh Aanhh puyaaaaang.." Bukan puyang nak, tapi puyeeng.. :D Ini bisa nyolong online karena dia lagi tidur siang..


Aku paling suka sama keusilannya. Belum juga 2 tahun, dia udah jago banget ngeledek orang dengan meniru hal-hal khas pada "korbannya". Sodara sepupunya Faiz yang 2 bulan lebih tua darinya yang alisnya suka berkerut (kasihan... kecil-kecil dah mikir yang berat-berat kali ya? mikirin coklat ama permen 2 ton pasti beratlah..) paling suka dia tiru ekspresi kening berkerutnya. Objek keduanya uni Nina yang lagi hamil tua. Si Ariel bisa niruin dengan pas cara jalan uni Nina yang menggal-menggol karena perutnya gede..


Mamanya baru pulang hari Sabtu besok, jadi paling nggak aku harus berguru ama si Ariel 3 hari lagi..