Saturday, September 27, 2008

Rinduku Tebal

2 hari ini aku rindu sekali semua keluarga di Makassar. Rindu diusilin dan ngebales ngusilin si Ariel ponakanku, rindu pada teman-teman sesama pengemis di mesjid Raya --kenapa pula si Muhary dan Budi selalu saja menelpon tiap kali mereka pulang dari sana? Padahal dimanapun kepala ini ditundukkan pasti masih di bumi Allah juga-- kejutan takdir tak terduga, rindu mencium ketek ibuku yang bau bayi dan rindu kebisingan jalan depan rumah di Makassar yang hingga jam 3 pagi masih saja rame.

Akhirnya hari ini jam 2 siang insya Allah udah menuju Makassar.. Alhamdulillah..