Sunday, July 20, 2008

Dilarang Buang Sampah Kelaut!

Terus kita dibuang kemana dong? Yadeeh.. bukan "kita" tapi "aku".. :P



Terakhir naek kapal PELNI tahun 1998 dari Surabaya ke Makassar, hari Jumat kemaren 18/07/08 kembali melaut nganter kakak yg dah 8 bulan usia kandungannya ke Makassar yang udah gak boleh naek pesawat. Bah! Tiket kelas nya lebih mahal dari tiket pesawat ke Makassar. Waktu nulis: Bah! Asyik rasanya, seperti ada pelepasan :D Walaupun gak boleh keseringan, karena bikin kita lebih banyak ngeluhnya dari syukur.



Asyik juga kembali ngerasain masa-masa suka avonturir. Berkumpul di ruang tunggu yang pengap berdesak-desakan dengan berbagai bau dan warna.. Oke, ngaku.. Gak sepenuhnya asyik oleh bau yg ada, tapi paling tidak terbayar oleh flashback kenangan masa lalu.

Catatan untuk Pelni: Dari tahun 1989 sampai sekarang kok masih gitu2 juga proses debarkasi dan embarkasi penumpang? Still desak-desakan dan bottle neck di tiap titik pemeriksaan tiket.
Sayang banget baterai kameraku dah habis, ada banyak objek bagus buat dipotret, ada mas-mas yang jualan balon mainan anak-anak yang pipinya sampai penuh bubuk putih dari dalam balon yang ditiupnya demi memenuhi market demand, dan seorang ibu yang ngamuk-ngamuk dan maksa supaya mas-mas itu ngaku ke anaknya balon itu gak dijual karena buat anaknya di rumah (balon sebanyak itu anaknya berapa orang??) karena anaknya tidak mau diam mewek kalo nggak di beliin.



Aku pikir di kafetaria kapal ada yg jual baterai alkaline ternyata nggak terpaksa motret alakadarnya dengan kamera hape yang hasilnya tentu aja nggak maksimal. Pengen sih nekat motret pake kamera hape objek2 bagus, tapi resikonya terlalu besar, aku bisa di tonjok kalo mo close-up objek nya. Misalnya mau motret bapak tua penumpang ekonomi yang lagi tidur mulutnya kebuka sambil ngorok.. Asyik banget tidurnya.. Aku aja yang kadang berada di tempat dengan fasilitas lengkap gak bisa tidur, beliau diatas terpal bisa nyenyak gitu? Waaaah... Istighfarku masih kurang banget! Biar nikmatnya tidur nggak lagi pergi dariku.



Trus sepasang anak muda yang cuek aja berdua-duaan diantara tumpukan manusia di kelas ekonomi.. Kagum sekaligus sirik, yang udah pernah avonturir di kelas ekonomi kapal Pelni pasti tau gimana "parahnya" atmosfir di sana, tapi mereka asyik aja tuh!



Cinta itu emang buta matanya dan mampet idungnya!