Wednesday, May 7, 2008

Action Speaks Louder Than Words..

Baru pulang acara traktiran perpisahan si Wati yg mo pulang ke Palopo besok pagi, katanya mo jagain neneknya yang sakit keras, rame-rame ma anak-anak yg suka nongkrong di warnet Islamic Center Untad. Aku kok sedih ya? Apa sedih ini akumulasi dari semua emosi yang bercampur aduk beberapa minggu ini? Sedih juga gemes. Entah. Aku dah ga kuat mikir lagi, capek banget, pengen tidur. Nulis ini juga pake nahan kantuk, nungguin update server fedora teknik mesin Untad, tanggung dah 99% daripada ntar mati lampu lagi. Gada lagi deh si imut ponakan si Iyut iparku, yg suka bikin mukaku merah karena aku lagi asyik depan komputer, dia gelar sajadah sesaat setelah mesjid samping kantor adzan..

Wati mungkin ga balik lagi ke WARTEKnet, dan itu wajar. Wajarlah bila sarjana mencari pekerjaan yg sesuai dengan disiplin ilmunya, yg sallary nya sesuai dengan tingkat pendidikan dan keahliannya. Kantor ini bukan tidak bisa memberi sallary yang layak. Aku tahu kok kemampuan kantor ini, masalahnya aku bukan pimpinan puncak kantor ini. Idiih sok amat. Emangnya kalo aku yg mimpin aku bisa jamin kalo semua karyawan bakal sejahtera. Paling tidak waktu megang distributor VICO 2004-2006 di Makassar, karyawan lebih sejahtera dari aku.. Bukan bisnis yg sehat karena tidak menguntungkan kata temen-temenku yag kapitalis, tapi buatku VICO itu bisnis yang mengajarkan aku satu hal yang belum tentu pernah dirasain oleh para kapitalis, kebahagiaan ketika diberi kepercayaan ama Allah untuk mendistribusikan rizqi-Nya..

Do something.. How to makes this "ship" survive without me.. Bagaimana membuat para karyawan mendapatkan gaji yang sesuai bahkan lebih, yg tidak akan didapatkannya di tempat lain..

Ribet! WARTEKnet cuma salah satu divisi dari UPT Prodtek UNTAD. Apalah dayaku sebagai kepala divisi kalau kepala lembaga punya kebijakan dan perhitungan matematika ekonomi yang beda ama aku soal gaji karyawan. Apa aku lepas aja dari UPT Prodtek Untad trus bangun usaha sendiri di Palu? Lalu bagaimana dengan rencanaku di Makassar? Kalo bangun usaha lagi, artinya investasi. Investasi itu duit. Tertunda lagi deh rencana nikah. Mang dah jelas mo ngelamar siapa? Udah ah! Besok lagi mikirnya.