Saturday, March 8, 2008

30 Tahun Plus

Baru bangun, udah jam 4 subuh... tidak terasa, Januari kemaren udah 35. Tua juga. Padahal rasanya sekarang aku lagi duduk di kamarku, masih pake seragam putih biru baru pulang sekolah langsung nyalain komputer, mo nulis jurnal harian. Masukin disket 5,5 inch yang berisi IBM DOS ke kompi AT286, setelah "A prompt" muncul, itu loh gambar A>_ masukin lagi disket yg berisi chiwriter (CW) aku suka banget make CW dibanding maka WS (wordstar), fontnya CW lebih variatif. Makasih buat tante Rasdianah yg udah maksa-maksa bokap biar beliin aku PC. Jadilah aku termasuk 1000 orang pertama yg punya PC di makassar tahun 1988, termuda pula! Beneran! Kalo ga percaya coba deh cek di database infotaintment.. :D

Nyatanya sekarang aku lagi depan laptop. Menulis ini, rencana dan evaluasi 10 tahunan. Sudah berapa banyak materi yang aku kumpulkan (yang tidak akan kubawa mati)? Apalagi yang ingin kuraih? Sudahkah kutemukan apa yang kucari? Sudah beranikah aku menghadap-Nya bila tiba-tiba Dia mengambil nyawa yang dipinjamkan-Nya untukku?

Bukan usia yg muda lagi. Mestinya di usia begini aku sudah:

1. Punya anak & istri.. :) Mohon do'anya.. Insya Allah tahun ini, amin. Jujur, aku tidak kuat lagi jalani idup sendirian. Godaan makin berat, dan beda banget nikmatnya berkeluh kesah ama someone special dengan berkeluh kesah lewat tulisan seperti sekarang. Lho? Kok tahu bedanya? Ya iyalah, jelek2 gini pernah kok punya pacar cantik.. :D

2. Punya rumah sendiri buat anak istriku berlindung... Sudah ngambil tanah kapling sih (Alhamdulillah), di kompleks perumahan karyawan bank BNI Makassar, karena si bungsu Dewi ama suaminya karyawan bank BNI. Tadinya ditawarin ama pemkot Palu rumah juga di kompleks PNS pemkot Palu, uang mukanya mo dibayarin lagi, tapi gak jadi, minta mentahnya aja deh.. :D Habis mo gimana, aku kok gak pernah merasa Palu ini rumahku?

3. Finansial sudah ada 3 lapis. Lapis terluar untuk kebutuhan sehari-hari, lapis tengah untuk kondisi emergency dan darurat, serta lapis paling dalam yang gak boleh diganggu untuk dana abadi. Huuufh.. Kalo gini mah, berarti aku ninggalin jalan indah yg kurintis sejak lama. Ogah! Gada nikmat yg lebih nikmat ketika berjalan menuju ridha Allah, dan mengejar dunia artinya muter arah dari jalan menuju ridha Allah. Kumpulkan dunia secukupnya aja, materi gak dibawa mati.

4. Asuransi kesehatan, dana pensiun, dana pendidikan anak. Buat jaga-jaga, supaya kalo aku dah nikah trus punya anak dari istri yg soleha, Amiin, trus tiba-tiba dipanggil Allah SWT (bukan minta cepet mati, tapi siapa yang tahu kapan kita mati?) orang-orang yang kusayangi gak terlantar karena ada polis asuransi. Kayaknya ini penting juga yah? Hmmm.. Rupanya makrifatku masih cetek, masih dangkal, belum bisa berserah diri untuk orang-orang yg kutinggal, apalagi aku gak mau jadi PNS yang ada pensiunnya.

5. Low risk business investment. Bisnis beresiko rendah yang tentu aja gak menghasilkan banyak duit, tapi stabil dan terus menghasilkan jadi jaminan selalu ada rizki dari Allah yg bisa diraih tiap hari buat makan anak-istriku.. Bikin loper koran pinggir jalan atau buka warung-warung selular, atau warung Padang? :D

6. Naik haji! Amin, amin, amiin ya Allah yang Maha mengabulkan.. Bukan karena apa-apa, aku pernah dinasehati khusus ama pak Haji deket rumah yang usianya udah 71 tahun. Kata beliau gini, "An, kalau kau sudah punya cukup uang untuk berhaji. Bersegeralah! Karena bila sudah tua, ada rasa sesal yg dalam karena otot yang kendur sudah tidak bisa mengikuti gejolak semangat beribadah.. Tapi buat kau nak.. Jangan haji dulu sebelum nikah!".. Halah, pak Haji.. Sempet-sempetnya ingetin soal nikah..


Amin ya Rabbul 'Alamin..