Sunday, November 16, 2008

Relativitas Waktu dan Sunatan Massal

Waktu aku lagi nulis ini gedung aula di samping kantor lagi bising banget ama suara tangisan anak-anak kecil yg ketakutan karena ujung tititnya mau dipotong ama mahasiswa angkatan pertama fakultas kedokteran Untad, udah ritual anak2 kedok kali ya? Soalnya waktu aku masih kuliah di Unhas tiap tahun juga mahasiswa baru kedokterannya nyari "korban-korban" barunya. Aku sama temen-temen di teknik suka becandain mereka, ikut2an daftar sunatan, pas ditanya siapa yg mau disunat? Ponakannnya ya? Ngeliat si Mukti yg memang agak waras *dikit aja warasnya* mulai buka gespernya, meja pendaftarannya langsung kosong. :D

Ada yg beda dengan FK Unhas dengan FK Untad. Kalau di Unhas mahasiswinya pada cool, sebagian besar berjilbab dan wajib pakai rok, trus lagu yang paling sering mereka puter kalo pas ada hajatan gitu biasa mozart, beethoven, kenny g atau instrument pop lainnya, atau sekalian kaset ngaji karena yg ikut sunatan massal hampir pasti muslim semua, kalau di gedung samping ini, anak2 nangis itu di hibur ama ST12, D'masiv, Peterpan, dan band-band Indie lainnya plus suara bising game counter strike si Tapa dari ruang depan dan mahasiswa FK yang tidak bisa menahan diri untuk ikut nyanyi jadi backing vocal.

Beberapa hari yg lalu aku sempet ym2an ma Tyas, betapa waktu itu gak berasa banget berlalunya, aku bilang perasaan baru kemarin aku pulang sunatan ama adikku almarhum tau2 tahun depan udah 36.. Dah tua. Eh! hari ini di gedung samping anak2 itu lagi disunat, besok tau2 dah jadi dosen di Untad. :D

Wal Ashri. Demi masa, sesungguhnya manusia itu termasuk golongan yang merugi.
Yang membiarkan waktunya berlalu begitu aja tanpa bisa dia pertanggung-jawabkan kelak di hadapan Tuhan-Nya.. Kecuali orang-orang yang sabar dan berbuat kebaikan di muka bumi..

Permisi bentaran... Mo periksa diriku sendiri lagi ke belakang sebelum masuk 36 tahun aku udah ngapain aja selama ini??